Wadah Berhimpunnya Lembaga Amil Zakat Dan Badan Amil Zakat

Inilah Delapan Calon Anggota BAZNAS yang didukung Forum Zakat

Inilah Delapan Calon Anggota BAZNAS yang didukung Forum Zakat

Forumzakat – Sejak Desember lalu, Kementerian Agama (Kemenag) membuka seleksi calon anggota Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) periode 2020-2025 dari unsur masyarakat. Hal ini berdasarkan ketentuan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat, bahwa keanggotaan BAZNAS terdiri atas 11 orang anggota.

Mengutip dari laman www.setkab.go.id, delapan orang dari unsur masyarakat diambil dari kalangan ulama, tenaga profesional dan tokoh masyarakat Islam, serta tiga orang dari unsur pemerintah yang ditunjuk dari Kementerian/Instansi yang berkaitan dengan pengelolaan zakat.

Kementerian Agama membuka kesempatan seluas-luasnya bagi Warga Negara Indonesia (WNI) untuk turut berperan mengembangkan ekonomi syariah di Indonesia, salah satunya dalam bidang zakat dengan terlibat langsung melalui pengelolaan zakat di tanah air.

Dalam hal ini, Forum Zakat mengusung delapan nama yang merupakan figur berpengalaman dan kompeten, sebagai berikut:

  1. Aay Mohamad Furkon, M.Si. M.H

Pria kelahiran 28 Maret 1972 ini merupakan seorang Peneliti, Dosen, Tenaga Ahli dan Konsultan Lembaga Amil Zakat anggota Forum Zakat yakni Pusat Zakat Umat serta Wakil Sekretaris Umum PP Persis periode sekarang.

  1. Dr. H. Achmad Satori Ismail

Satori merupakan ulama dan cendekiawan muslim yang hari ini masih aktif sebagai anggota BAZNAS. Saat ini, ia juga merupakan Ketua Umum Ikatan Da’i Indonesia (IKADI), Wakil Ketua Komisi Dakwah MUI, Imam Besar Masjid Al Azhar Bekasi, dan menjadi pembina banyak pondek pesantren di Jawa Barat.

  1. Anwar Sani, S. Sos. I. ME

Anwar Sani saat ini aktif sebagai Rektor Institut Daarul Quran. Selain itu, ia juga merupakan Ketua Yayasan Daarul Qur’an Nusantara (LAZNAS PPPA Daarul Qur’an), Pembina Yayasan Daarul Qur’an Indonesia (Pesantren Daarul Qur’an), Pembina Yayasan Putra Putri Bangsa (STMIK AntarBangsa). Segudang pengalaman dalam dunia zakat sudah dimulai sejak 1997 di Dompet Dhuafa dan pada 2004 menjadi Direktur LAZ Al Azhar.

  1. Muhammad Sabeth Abilawa, ME, Phd (cand)

Memiliki kiprah yang panjang dalam dunia zakat, Sabeth pernah aktif di Dompet Dhuafa sejak 2009 hingga 2019. Selain itu, ia juga pernah menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Forum Zakat periode 2015-2018. Pernah juga diamanahi sebagai ketua Komisi Masyarakat Zakat (KOMAZ). Ia juga merupakan dewan pendiri Syarikat Amil Indonesia.

  1. Muhammad Sobirin

Sobirin sudah aktif dalam dunia zakat sejak 2008. Diawali dengan menjabat sebagai Kepala Sekolah Juara Rumah Zakat pada 2008, kemudian dilanjutkan menjadi General Manajer Rumah Zakat pada 2009, dan Direktur Operasional Rumah Zakat pada 2012. Saat ini ia aktif sebagai Direktur Indonesia Juara Foundation.

  1. Nana Sudiana, S.I.P., M.M

Saat ini Nana Sudiana adalah Sekretaris Jenderal Forum Zakat (FOZ) dan Direktur Pendayagunaan LAZNAS Inisiatif Zakat Indonesia (IZI). Ia aktif juga sebagai Asesor Kompetensi Amil Zakat di Lembaga Sertifikasi Profesi Keuangan Syariah (LSP-KS)- BNSP RI. Nana sudah aktif dalam dunia zakat selama 19 tahun lebih, tepatnya sejak September 2001. Diawali sebagai Kepala Cabang PKPU DIY, lalu Kacab PKPU Jateng, GM PKPU Pusat dan lalu Direktur Kemitraan PKPU Pusat sampai tahun 2015.

Nana yang berlatar belakang Ilmu Hubungan Internasional dan melanjutkan mengambil Master dengan Kosentrasi Bisnis dan Keuangan Islam, telah lama terlibat di Forum Zakat. Aktif di Forum Zakat diawali dengan menjadi Wakil Ketua FOZ Wilayah Yogyakarta, pada 2002-2003, menjadi Ketua FOZ Wilayah Jawa Tengah 2009, lalu sebagai Sekretaris Bidang Jaringan dan Keanggotaan (2013-2015), Kabid Keanggotaan dan Jaringan (2015-2018) dan hingga saat ini aktif menjadi Sekretaris Jenderal Forum Zakat Nasional seusai Munas FOZ ke-8 di Lombok (2018).

Nana juga merupakan pengajar dan ekspertis Pendayagunaan di Sekolah Amil Indonesia. Selain memiliki pengalaman yang cukup memadai dan jaringan yang luas dalam pengelolaan zakat, ia juga Asesor Amil Zakat Pertama dari Gerakan Zakat Indonesia. Ia pemegang sertifikat teknis sebagai Amil Dasar dan Ahli Amil Zakat, serta pemegang sertifikat penguji (asesor kompetensi) untuk Amil Dasar dan Ahli Amil Zakat. Kini ia juga selain sebagai amil zakat, juga peneliti, penulis dan pengisi training-training terkait gerakan zakat, khususnya untuk motivasi amil, kompetensi amil, manajemen pengelolaan zakat, pendayagunaan zakat, serta tentang strategi pengembangan organisasi pengelola zakat.

  1. Ir. Susilo, MBA

Susilo aktif di PT Pertamina Persero sejak 1990 diantaranya sebagai Vice President Business System and IT PT Pertamina (Persero), Vice President IT-Solution PT Pertamina (Persero), Senior Vice President Corporate Shared Service PT Pertamina (Persero). Sejak 2012, Susilo juga menjabat sebagai Ketua Umum Yayasan Baituzzakah PT Pertamina (Persero). Sebelumnya Susilo juga aktif sebagai Ketua II Badan Dakwah Indonesia PT Pertamina (Persero).

  1. Yudo Irianto, SE MM

Berpengalamn lebih dari 29 tahun dibidang Human Resources di perusahan terbesar di Indonesia yaitu PT Pertamina (Persero). Pernah menjabat diantaranya sebagai Vice Pressident HR Group Shared Services HRD PT Pertamina (Persero), Vice President HR Operation HRD PT Pertamina (Persero), Vice President People Management HRD PT Pertamina (Persero), dan Senior Vice President (Deputy Direktur) HRD PT Pertamina (Persero). Yudo juga pernah menjabat sebagai Ketua Yayasan Baituzakah PT Pertamina (Persero) dan Ketua Badan Dakwah Islam PT Pertamina (Persero).

Forum Zakat menganggap nama-nama tersebut adalah figur yang memiliki kompetensi dan pengalaman yang mumpuni dalam dunia zakat. Ketua Umum Forum Zakat, Bambang Suherman mengatakan bahwa Forum Zakat sebagai asosiasi organisasi pengelola zakat memiliki tanggung jawab untuk mengajukan nama-nama terbaik untuk mengisi anggota BAZNAS 2020-2025.

“Sebagai asosiasi yang sudah eksis mengawal gerakan zakat sejak 1997, sekaligus mengelola 143 lembaga sebagai anggota. Tentu memiliki tanggung jawab dalam memastikan figur terbaik untuk mengisi keanggotaan BAZNAS. Kami sudah memastikan delapan nama tersebut adalah figur yang kompeten dan berpengalaman dalam gerakan zakat. Yang kami harap dapat membawa kebaikan dalam gerakan zakat, secara khusus membawa kebaikan bagi BAZNAS itu sendiri,” ujar Bambang Suherman.

Delapan nama yang diusung oleh Forum Zakat, saat ini, sudah lolos tahap ketiga seleksi anggota BAZNAS dan masuk ke dalam 40 Besar Calon Anggota BAZNAS. Selanjutnya, panitia seleksi akan memilih 16 besar kandidat untuk diajukan ke Presiden dan DPR RI.

Selain, didukung oleh Forum Zakat, delapan kandidat tersebut juga direkomendasikan oleh Syarikat Amil Indonesia yang merupakan asosiasi profesi amil zakat Indonesia. FOZ meminta dukungan dan doa dari masyarakat agar proses ini berjalan lancar, dan membawa kebaikan bagi gerakan zakat Indonesia. (*)

Leave a Reply

Close Menu